Apakah “empati” atau “simpati” yang Anda tunjukkan? Sementara kedua istilah ini sering digunakan secara tidak tepat secara bergantian, perbedaan efek emosionalnya signifikan.

Empati, yang didefinisikan sebagai kapasitas untuk benar-benar mengalami apa yang dialami orang lain. Secara harfiah “melampaui belas kasih”, yang hanya merupakan pernyataan kepedulian terhadap penderitaan orang lain.

Sentimen empati yang dalam atau panjang, ketika dibawa ke kesimpulan logisnya, dapat merusak kesehatan emosional seseorang.

Pengertian Simpati

Simpati adalah emosi dan tampilan kepedulian terhadap orang lain, yang sering disertai dengan keinginan agar mereka bahagia atau lebih baik. “Oh tidak, saya harap kemoterapinya berhasil.”

Secara umum, simpati menunjukkan tingkat kepedulian yang lebih pribadi dan lebih dalam daripada rasa kasihan, yang hanya merupakan ekspresi kesedihan.

Namun, tidak seperti empati, simpati tidak menyiratkan bahwa perasaan seseorang terhadap orang lain didasarkan pada pengalaman atau emosi yang serupa.

Pengertian Empati

Empati adalah kapasitas untuk mengidentifikasi dan mengalami perasaan orang lain, seperti yang didefinisikan oleh psikolog Edward Titchener pada tahun 1909 sebagai terjemahan ke dalam bahasa Inggris dari istilah Jerman Einfühlung — “perasaan ke dalam.”

Empati membutuhkan kapasitas untuk memahami penderitaan orang lain dari sudut pandang mereka dan untuk secara bebas berbagi perasaan mereka, terutama kesedihan yang menyiksa.

Empati terkadang disalah artikan dengan simpati, kesedihan, dan kasih sayang, yang hanya merupakan pengakuan atas kesengsaraan orang lain. Kasihan sering menunjukkan bahwa orang yang sakit tidak “pantas” atas apa yang telah terjadi padanya dan tidak dapat mengubahnya.

Kasihan menunjukkan tingkat pemahaman dan partisipasi yang lebih rendah dengan keadaan orang yang menderita daripada empati, simpati, atau kasih sayang.

Belas kasih adalah tingkat empati yang lebih tinggi yang menunjukkan keinginan tulus untuk membantu orang yang menderita.

Manusia biasanya dapat merasakan empati hanya untuk orang lain, bukan untuk hewan, karena membutuhkan pengalaman bersama. Sementara manusia mungkin bersimpati dengan kuda, mereka tidak bisa benar-benar berempati dengannya.

Menurut psikolog, empati diperlukan untuk mengembangkan koneksi dan menanggapi dengan murah hati terhadap orang lain. Empati memfasilitasi tindakan membantu sejati yang terjadi secara bebas dan alami, daripada perlu didorong, karena mencakup melihat sudut pandang orang lain—melangkah melampaui diri sendiri.

Individu yang berempati tampil lebih baik dalam kelompok, membentuk koneksi yang lebih kuat, dan lebih cenderung untuk campur tangan ketika mereka melihat orang lain dianiaya. Orang dikatakan mulai menunjukkan empati pada masa bayi dan mengembangkan atribut tersebut sepanjang masa kanak-kanak dan remaja.

Terlepas dari tingkat kepedulian mereka terhadap orang lain, sebagian besar individu memiliki empati yang lebih kuat untuk individu yang serupa dengan mereka daripada orang yang bukan berasal dari keluarga, komunitas, ras, etnis, atau latar belakang budaya.

3 Bentuk Empati

Paul Ekman, Ph.D., seorang psikolog dan pelopor dalam ilmu emosi, telah menemukan tiga bentuk unik dari empati:

  1. Empati Kognitif: Empati kognitif, juga dikenal sebagai “mengambil perspektif,” adalah kapasitas untuk memahami dan mengantisipasi emosi dan ide orang lain dengan membayangkan diri sendiri dalam posisi mereka.
  2. Empati Emosional: Seperti empati kognitif, empati emosional adalah kapasitas untuk mengalami apa yang dialami orang lain atau setidaknya perasaan yang sebanding dengan mereka. Selalu ada beberapa elemen sentimen bersama dalam empati emosional. Empati emosional adalah karakteristik yang dimiliki oleh orang-orang dengan sindrom Asperger.
  3. Empati Welas Asih: Termotivasi oleh pemahaman mendalam tentang perasaan orang lain berdasarkan pengalaman bersama, orang yang berempati penuh kasih berusaha keras untuk membantu orang lain.

Sementara empati dapat memberikan tujuan hidup kita, Dr. Ekman memperingatkan bahwa itu mungkin juga salah besar.

Bahaya Terlalu Berempati

Empati mungkin menawarkan makna bagi hidup kita dan benar-benar menghibur mereka yang membutuhkan, namun juga dapat menyebabkan kerusakan yang signifikan.

Mengekspresikan empati atas kehilangan dan kesedihan orang lain mungkin bermanfaat, tetapi juga, jika salah arah, mengubah kita menjadi apa yang disebut Profesor James Dawes sebagai “parasit emosional”.

Kemarahan Yang Salah Tempat Dapat Disebabkan oleh Empati

Empati dapat membuat individu kesal, bahkan berbahaya, jika mereka salah percaya bahwa orang lain membahayakan seseorang yang mereka sayangi.

Misalnya, Anda mungkin memperhatikan seorang pria bertubuh kekar dan berpakaian santai “menatap” putri pra-remaja Anda saat berada di pertemuan umum. Sementara pria itu tetap tanpa ekspresi dan tidak beranjak dari posisinya, pemahaman simpatik Anda tentang apa yang “mungkin” dia pertimbangkan untuk lakukan pada putri Anda mendorong Anda untuk murka.

Meskipun tidak ada dalam sikap atau bahasa tubuh pria yang seharusnya membuat Anda berasumsi bahwa dia bermaksud menyakiti anak Anda, pemahaman empatik Anda tentang apa yang kemungkinan besar “terjadi di dalam otaknya” membawa Anda ke sana.

Jesper Juul, seorang terapis keluarga Denmark, menyebut empati dan kekerasan sebagai “kembar eksistensial.”

Empati Dapat Menghabiskan Kekayaan dan Harta Anda

Selama bertahun-tahun, psikolog telah mencatat insiden pasien yang sangat simpatik yang membahayakan kesejahteraan mereka sendiri dan keluarga mereka dengan mendistribusikan tabungan hidup mereka kepada orang lain yang membutuhkan secara acak.

Orang-orang yang sangat empatik dan percaya bahwa mereka bertanggung jawab atas penderitaan orang lain telah memperoleh rasa bersalah berbasis empati.

Fenomena yang lebih terkenal dari “rasa bersalah yang selamat” adalah jenis rasa bersalah berbasis empati di mana orang yang berempati secara keliru percaya bahwa kesenangannya sendiri telah mengorbankan, atau bahkan mungkin menyebabkan, kesedihan orang lain. .

Menurut psikolog Lynn O’Connor, orang yang sering bertindak berdasarkan rasa bersalah empati, juga dikenal sebagai “altruisme patologis”, lebih mungkin mengembangkan depresi ringan di kemudian hari.

Empati Bisa Membahayakan Hubungan

Menurut psikolog, empati tidak boleh disamakan dengan cinta. Sementara cinta dapat meningkatkan hubungan apapun, baik atau buruk, empati tidak dapat dan dapat mempercepat kehancuran hubungan yang sulit.

Pada dasarnya, cinta bisa menyembuhkan, tetapi empati tidak bisa.

Pertimbangkan adegan dari serial televisi komedi animasi The Simpsons ini sebagai contoh bagaimana bahkan empati yang bermaksud baik dapat merusak suatu hubungan: “Ini adalah semester terburuk dalam hidup saya,” kata Bart, meratapi nilai-nilainya yang gagal di rapornya. Berdasarkan pengalaman sekolahnya sendiri, ayahnya, Homer, mencoba menghibur putranya dengan mengatakan kepadanya, “Semester terburukmu sejauh ini.”

Empati Dapat Membuat Anda Kelelahan

Mark Step Nicki, seorang konselor rehabilitasi dan trauma, menemukan frasa “kelelahan empati” untuk menggambarkan kondisi penurunan fisik yang disebabkan oleh keterlibatan pribadi yang sering atau berkepanjangan dalam penyakit kronis, kecacatan, trauma, kesedihan, dan kehilangan orang lain.

Sementara kelelahan empati lebih sering terjadi di antara konselor kesehatan mental, itu dapat mempengaruhi siapa saja yang sangat simpatik. Kelelahan empati mempengaruhi profesional “sentuhan tinggi” seperti dokter, perawat, pengacara, dan guru, menurut Stelnicki.

Paul Bloom, Ph.D., seorang profesor psikologi dan ilmu kognitif Universitas Yale, lebih jauh mengatakan bahwa, karena risiko yang melekat pada situasi tersebut, manusia membutuhkan lebih sedikit empati daripada lebih.

Sumber: thoughtco.com

Apa Perbedaan Antara Empati dan Simpati? Ini Penjelasan Lengkapnya
Tagged on:             

Leave a Reply