10 min read

Gimana Cara Pengobatan Jerawat Batu dan Biasa? Ini Kata SehatQ

Gimana Cara Pengobatan Jerawat Batu dan Biasa? Ini Kata SehatQ
Photo by JC Gellidon / Unsplash

Kulit berjerawat bisa menyerang siapa saja kapan saja. Penyakit ini, yang dapat berkisar dari jerawat sedang hingga jerawat kistik (batu), bisa sangat merepotkan. Untuk menghilangkan jerawat sesegera mungkin, Anda harus terlebih dahulu menentukan jenis jerawat apa yang Anda hadapi.

Terapi jerawat ringan kemungkinan besar akan bervariasi dari pengobatan jerawat batu. Akibatnya, sangat penting bagi Anda untuk memahami perbedaan antara dua situasi ini sebanyak mungkin.

Perbedaan Antara Jerawat Batu dan Jerawat Biasa

Penting bagi Anda untuk memahami perbedaan antara ciri-ciri jerawat biasa dan jerawat batu agar perawatannya cocok dan berhasil. Berikut ini adalah perbedaan antara jerawat biasa dan jerawat batu.

1. Ukuran jerawat

Jerawat kistik (batu), berbeda dengan jerawat biasa, yang seringkali berukuran lebih kecil, biasanya berukuran lebih besar. Selain itu, jerawat kistik menyebabkan peradangan pada kulit yang disertai dengan rasa terbakar.

2. Penyebab jerawat

Jerawat biasa muncul di permukaan kulit, sedangkan jerawat batu muncul di lapisan kulit yang lebih dalam. Karena berkembang di lapisan kulit yang lebih dalam, pengobatan jerawat dengan krim mungkin menjadi kurang efektif dalam beberapa keadaan. Waktu pemulihan juga akan lebih lama, mungkin berlangsung beberapa minggu.

Dalam kebanyakan kasus, perawatan penghilangan jerawat yang dijual bebas tidak akan efektif dalam mengobati jerawat batu. Konsultasikan dengan dokter kulit untuk menghilangkannya dan mendapatkan terapi yang paling cocok dan efektif.

3. Faktor-faktor penyebab

Jerawat batu, seperti jenis jerawat lainnya, dapat berkembang sebagai akibat dari penumpukan bakteri, minyak, dan sel-sel kulit mati yang tersangkut di dalam pori-pori. Jerawat kistik, di sisi lain, adalah masalah yang lebih serius.

Jerawat dapat menyerang siapa saja kapan saja. Jerawat kistik, di sisi lain, lebih sering terjadi pada mereka yang memiliki kulit berminyak. Selain itu, remaja, wanita, dan orang paruh baya yang memiliki kelainan hormonal dalam tubuhnya lebih mungkin menderita penyakit ini dibandingkan kelompok usia lainnya.

4. Proses penyembuhan

Jerawat batu, selain membutuhkan waktu penyembuhan yang lebih lama, merupakan jenis jerawat yang paling mungkin menimbulkan jaringan parut jika tidak ditangani. Akibatnya, Anda tidak disarankan untuk memencet jerawat. Memencet jerawat tidak hanya menghasilkan jaringan parut, tetapi juga berpotensi menularkan infeksi.

Cara Mengobati dan Mencegah Jerawat Batu

Dalam hal, obat-obatan dan perawatan lain yang sering digunakan untuk mengobati jerawat seringkali kurang efektif. Untuk menghilangkannya, Anda disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter kulit.

Jerawat batu diobati dengan berbagai cara oleh dokter, termasuk berikut ini:

1. Antibiotik

Obat-obatan ini bekerja untuk mengendalikan kuman dan mengurangi iritasi yang mungkin terjadi. Meskipun demikian, antibiotik hanya boleh dikonsumsi dalam jangka waktu terbatas untuk menghindari resistensi bakteri terhadap obat tersebut.

2. Kontrasepsi hormonal atau KB

Obat-obatan ini akan membantu tubuh wanita dalam mengatur kadar hormonnya. Krim, losion, dan gel dokter juga tersedia.

Zat yang mengandung retinoid akan diresepkan oleh dokter untuk membantu pasien mengatasi pori-pori tersumbat, memungkinkan antibiotik berfungsi lebih efisien.

3. Isotetrionin

Jerawat dapat disebabkan oleh berbagai faktor, dan obat ini dapat membantu. Penggunaan isotretinoin dibatasi untuk mereka yang telah menerima resep dokter. Selama kehamilan, obat ini tidak boleh digunakan secara oral.

5. Spironolactone

Obat ini paling sering digunakan untuk menghilangkan kelebihan cairan dari tubuh dan untuk mengobati jerawat batu pada pasien wanita.

6. Suntikan Steroid

Jerawat kistik (batu) dapat diobati dengan steroid, yang disuntikkan ke dalam jerawat dan membantunya pulih lebih cepat.

Obat jerawat tersedia di apotek tanpa resep dari dokter

Obat jerawat yang dibeli dari apotek tanpa resep dokter dapat digunakan untuk mengobati jerawat ringan yang muncul sebagai bercak kecil atau jerawat dan komedo pada kulit.

Simak penjelasan apotik selanjutnya tentang pemilihan obat jerawat untuk pemahaman lebih mendalam mengenai hal tersebut.

1. Benzoil peroksida

Benzoil peroksida adalah pengobatan jerawat yang dapat digunakan dengan atau tanpa resep dari dokter. Benzoil peroksida tersedia dalam berbagai bentuk, termasuk perawatan noda jerawat, pencuci muka, toner wajah, dan krim wajah.

Agar berfungsi, benzoil peroksida harus terlebih dahulu menghancurkan bakteri penyebab jerawat sebelum dapat mencegah sel-sel kulit mati menyumbat pori-pori. Untuk sebagian besar individu, benzoil peroksida adalah pengobatan jerawat yang sangat efektif untuk mengobati gejala jerawat ringan hingga parah.

Dalam kebanyakan kasus, dibutuhkan 4-6 minggu untuk benar-benar menghilangkan jerawat dan bekas jerawat menggunakan benzoil peroksida. Ada kemungkinan bahwa jerawat Anda dapat memburuk selama awal perawatan jerawat benzoil peroksida Anda.

Padahal, sebagai efek samping obat, kulit wajah bisa menjadi merah, kering, perih, dan mengelupas. Namun, tidak perlu khawatir karena respons ini benar-benar khas dan merupakan bagian dari proses penyembuhan jerawat.

Jika Anda memiliki kulit yang sangat sensitif, menggunakan pelembab sebelum mengoleskan salep benzoil peroksida dapat membantu meringankan kulit kering dan bersisik. Setelah itu, jangan lupa untuk menggunakan tabir surya setelah Anda selesai menggunakan perawatan jerawat ini, terutama jika Anda berencana untuk pergi keluar di pagi atau sore hari.

Alasan di balik ini adalah karena penggunaan benzoil peroksida dapat menyebabkan kulit menjadi lebih sensitif terhadap radiasi ultraviolet (UV). Untuk menghindari jerawat tambahan di masa depan, benzoil peroksida harus diterapkan secara teratur untuk menjaga kulit tetap bersih.

2. Asam salisilat

Asam salisilat adalah obat jerawat paling efektif kedua. Salep asam salisilat untuk pengobatan jerawat tersedia di apotek dalam konsentrasi mulai dari 0,5 persen hingga 5 persen, tergantung pada dosisnya.

Jika Anda memiliki jerawat ringan hingga parah, obat jerawat paling efektif yang mengandung asam salisilat dapat dibeli di apotek atau melalui resep dokter, dan tersedia untuk dibeli secara online.

Asam salisilat untuk jerawat dapat membantu menjaga pori-pori kulit tetap bersih dan menghindari penyumbatan pori-pori akibat akumulasi sel kulit mati. Ini juga dapat membantu mengurangi munculnya bekas jerawat. Cara menyembuhkan jerawat dengan asam salisilat adalah sesuatu yang harus dilakukan setiap hari, terutama jika Anda menderita jerawat.

Jika Anda berhenti meminumnya, Anda mungkin mengalami penyumbatan pori-pori, yang dapat menyebabkan jerawat muncul kembali. Kulit kering, perih, dan iritasi adalah beberapa efek samping yang mungkin terjadi akibat penggunaan obat jerawat ampuh ini.

Penggunaan asam salisilat untuk jerawat juga dapat membuat kulit lebih sensitif terhadap sinar ultraviolet, jadi berhati-hatilah saat menggunakannya. Asam salisilat juga tersedia dalam bentuk pencuci muka, krim wajah, dan produk perawatan kulit lainnya, selain resep obat jerawat.

3. Sulfur

Sulfur adalah obat jerawat berikutnya yang tersedia di apotek. Produk perawatan kulit bebas yang mengandung belerang atau belerang dapat diperoleh dalam bentuk sabun wajah, perawatan noda jerawat, dan produk perawatan kulit lainnya yang tersedia di apotek.

Perawatan jerawat belerang sangat mirip dengan pengobatan jerawat dengan dua komponen obat jerawat lainnya, benzoil peroksida dan asam salisilat, yang telah dibahas sebelumnya. Aplikasi belerang ke kulit, di sisi lain, dapat menghasilkan kulit lebih lembut dari dua bahan kimia sebelumnya.

Sulfur mengandung karakteristik antibakteri yang dapat membantu menghilangkan bakteri penyebab jerawat, mencegah produksi sebum yang berlebihan, dan mengeringkan sel kulit mati, yang semuanya dapat membantu menghindari pori-pori tersumbat.

Perlu diingat bahwa penggunaan belerang untuk mengobati jerawat dapat menyebabkan kulit di wajah mengalami dehidrasi. Selain itu, kandungan belerang yang digunakan sebagai obat jerawat ampuh memiliki aroma yang menyengat.

4. Obat topikal retinol

Retinol juga tersedia bebas di apotek tanpa resep untuk pengobatan jerawat. Untuk mencegah tumbuhnya jerawat, obat jerawat topikal atau topikal ini digunakan untuk mempercepat regenerasi sel kulit dan mencegah pembentukan jerawat.

Perawatan jerawat yang dijual bebas yang mengandung retinol, seperti benzoil peroksida, dapat memperburuk jerawat Anda sebelum benar-benar sembuh. Untuk mendapatkan hasil terbaik, perlu mengonsumsi retinol sebagai obat penghilang jerawat secara konsisten selama kurang lebih 8-12 minggu.

Sensitivitas kulit terhadap matahari dapat meningkat sebagai akibat dari efek samping retinol. Oleh karena itu, penting bagi Anda untuk menggunakan tabir surya sebelum keluar rumah untuk menghindari bahaya sengatan matahari.

Alternatif untuk resep obat jerawat

Jika jerawat parah atau kronis, ada kemungkinan obat jerawat yang dijual bebas tidak akan efektif sama sekali. Oleh karena itu, kunjungi dokter Anda sesegera mungkin untuk memilih resep obat jerawat terbaik untuk Anda berdasarkan jenis jerawat yang Anda miliki dan keadaan kulit Anda. Berikut adalah beberapa obat jerawat paling populer yang disarankan oleh dokter:

1. Antibiotik

Antibiotik adalah salah satu perawatan jerawat yang tersedia dengan resep dokter. Membandingkan antibiotik dengan jenis obat jerawat lain yang efektif, antibiotik memiliki waktu lebih lama untuk bertindak dalam menyembuhkan jerawat.

Antibiotik untuk jerawat tersedia dalam berbagai bentuk, mulai dari krim topikal, gel, dan lotion yang dioleskan langsung ke permukaan kulit hingga obat-obatan oral. Perawatan jerawat ini paling sering digunakan untuk menghilangkan jerawat ringan hingga parah, serta jerawat yang sudah menjadi iritasi pada kulit.

Berbagai jenis salep antibiotik tersedia, tetapi dua yang paling sering direkomendasikan oleh dokter untuk mengobati jerawat adalah klindamisin dan eritromisin. Klindamisin dan eritromisin adalah antibiotik yang digunakan untuk mengobati jerawat.

Biasanya, penerapan salep antibiotik untuk jerawat diikuti dengan penerapan benzoil peroksida atau obat topikal lainnya ke daerah yang terkena. Hal ini dilakukan untuk mengurangi kemungkinan terjadinya resistensi antibiotik.

Sedangkan obat jerawat oral doxycycline, minocycline, dan tetracycline adalah pengobatan jerawat yang paling sering direkomendasikan. Semua metode ini cukup membantu untuk menghilangkan jerawat kistik.

Perlu diingat bahwa perawatan jerawat oral ini dapat menyebabkan sakit perut, dan kulit menjadi lebih sensitif terhadap sinar matahari saat menggunakannya. Selain itu, ia berpotensi membuat wanita lebih rentan terhadap infeksi jamur, terutama jika mereka mengonsumsinya untuk jangka waktu yang lama. Jika Anda memiliki jerawat parah dan sedang hamil, tidak disarankan untuk menggunakan obat oral.

2. Retinoid

Retinoid adalah turunan vitamin A yang memiliki sifat anti-inflamasi dan dapat digunakan untuk mengobati jerawat yang sulit disembuhkan. Ada banyak pilihan untuk mengobati jerawat dan bekas jerawat, termasuk obat topikal yang dapat dioleskan langsung ke permukaan kulit yang terkena jerawat, serta obat oral.

Retin-A, tretinoin, dan tazarotene hanyalah beberapa dari retinoid yang banyak digunakan. Retinoid efektif dalam mengobati jerawat sedang hingga parah sekaligus mempercepat proses penyembuhan.

Retinoid paling efektif bila dikonsumsi bersamaan dengan obat jerawat lain yang terbukti membantu, seperti benzoil peroksida dan antibiotik oral. Aplikasi retinoid topikal dan benzoil peroksida secara bersamaan tidak disarankan, tetapi dimungkinkan.

Karena benzoil peroksida dapat mengurangi kemanjuran retinoid dalam pengobatan jerawat, hal ini tidak dianjurkan. Ketika datang untuk mengobati jerawat dengan retinoid topikal, efek sampingnya tidak separah saat menggunakan retinoid oral.

Kemerahan, kekeringan, gatal, dan peningkatan kepekaan terhadap matahari adalah beberapa efek samping dari retinoid topikal yang mungkin muncul. Saat menggunakan retinoid sebagai pengobatan jerawat yang kuat, penting untuk menerapkan tabir surya untuk mengurangi risiko terbakar sinar matahari dan untuk menghindari kanker kulit. Harap diingat bahwa menggunakan retinoid sebagai pengobatan jerawat tidak dianjurkan untuk wanita yang sedang hamil atau menyusui.

3. Isotretinoin

Isotretinoin adalah pengobatan jerawat oral yang sering direkomendasikan oleh dokter untuk mengobati jerawat kistik. Ini tersedia dalam bentuk pil. Perawatan jerawat batu ini sering digunakan jika metode tradisional mengobati jerawat dan bekas jerawat dengan antibiotik dan benzoil peroksida belum terbukti berhasil menghilangkannya.

Saat menggunakan isotretinoin, Anda mungkin memiliki efek samping seperti bibir pecah-pecah, ketidaknyamanan sendi, penurunan fungsi hati, peningkatan kadar kolesterol, dan bahkan depresi. Jika Anda memiliki gejala-gejala ini, Anda harus segera mencari perhatian medis.

Isotretinoin tidak boleh digunakan oleh wanita hamil karena meningkatkan kemungkinan cacat bawaan pada bayi, serta risiko kelahiran prematur dan kematian pada bayi. Anda yang sedang hamil atau yang berada dalam rentang usia reproduksi sebaiknya memberi tahu dokter Anda pada janji konsultasi rutin.

4. Asam azelaic

Penggunaan asam azelaic untuk pengobatan jerawat dapat menjadi alternatif pengobatan jerawat sedang jika metode pengobatan jerawat lainnya dianggap tidak efektif atau memakan waktu. Karena karakteristik antibakteri dan anti-inflamasi dari asam azelaic, itu dianggap membantu dalam pengobatan jerawat serta pencegahan kambuhnya jerawat di masa depan.

Selain itu, asam azelaic bermanfaat untuk membersihkan pori-pori kulit dari kuman penyebab jerawat dan masalah kulit lainnya. Obat jerawat ini, di sisi lain, jarang menjadi pilihan pertama dokter kulit dalam hal perawatan jerawat.

Alasannya karena karena cara kerja asam azelaic, dibutuhkan waktu lebih lama untuk menghilangkan jerawat. Jika Anda menggunakan penghilang jerawat ini, pastikan untuk menggunakannya setidaknya dua kali sehari, atau ikuti dosis dan instruksi yang diberikan oleh dokter kulit Anda pada surat tersebut.

Penggunaan asam azelaic dapat menyebabkan sejumlah efek samping yang tidak diinginkan, termasuk rasa terbakar, kulit kering, kemerahan, dan pengelupasan kulit.

5. Dapson

Dapson adalah pengobatan jerawat topikal yang sangat efektif. Sebagian besar waktu, penghilang jerawat keras ini diresepkan untuk wanita yang mengalami iritasi akibat jerawat vulgaris. Dapson adalah pengobatan jerawat topikal yang mengandung bahan antibakteri dan anti-inflamasi.

6. Spironolactone

Spironolactone adalah pengobatan jerawat yang tersedia hanya dengan resep yang digunakan untuk mengobati jerawat kistik. Dalam bentuk obat oral, cara menghilangkan jerawat persisten dapat mengatur kelebihan hormon androgen penyebab jerawat inflamasi.

Spironolakton mungkin bermanfaat bagi wanita yang menderita jerawat secara teratur saat siklus menstruasi mereka dimulai. Spironolactone, di sisi lain, lebih membantu pada wanita yang memiliki masalah jerawat kistik di rahang atau area lain di wajah bagian bawah.

Pusing, merasa lemah, sakit kepala, dan periode menstruasi yang tidak teratur adalah efek samping yang umum dari penggunaan spironolakton, antara lain. Spironolakton tidak disarankan untuk digunakan oleh ibu hamil karena kemungkinan meningkatkan risiko memiliki anak dengan kelainan kelahiran.

Perawatan jerawat ini juga tidak boleh digunakan oleh individu yang memiliki penyakit ginjal, seperti yang dinyatakan sebelumnya.

7. Triamcinolone

Triamcinolone, selain obat penghilang jerawat lainnya yang tercantum di atas, juga dapat digunakan sebagai alternatif terapi pengobatan jerawat. Dokter akan menyuntikkan obat kortikosteroid jenis triamcinolone langsung ke jerawat yang meradang, menyebabkannya mengempis dan segera mengering setelahnya.

Perawatan medis ini hanya boleh dilakukan oleh dokter kulit yang telah mendapatkan pelatihan yang sesuai.

8. Pil kontrasepsi

Pil kontrasepsi adalah tablet yang digunakan untuk mencegah kehamilan. Pil, yang bertindak sebagai pengobatan jerawat yang kuat, sering diberikan kepada wanita sehat yang juga membutuhkan alat kontrasepsi.

Ketika perawatan topikal dan antibiotik oral tidak efektif dalam mengobati jerawat, pil KB dapat digunakan sebagai upaya terakhir untuk menyembuhkan kondisi tersebut. Pasien jerawat dapat mengambil manfaat dari penggunaan tablet kontrasepsi yang mengandung hormon estrogen dan progesteron, yang dapat menurunkan kadar androgen dalam tubuh mereka. Jerawat akan hilang sebagai akibat dari pengurangan produksi sebum yang diantisipasi.

Pilihan pengobatan jerawat yang tersedia melalui sarana medis

Tidak hanya beberapa pengobatan jerawat yang melibatkan penggunaan berbagai obat jerawat, tetapi beberapa pengobatan jerawat juga memerlukan prosedur medis tertentu, seperti:

1. Mengupas dengan bahan kimia

Cryotherapy adalah teknik yang digunakan untuk menghilangkan lapisan atas kulit untuk memungkinkan lapisan kulit baru berkembang di bawahnya.

Ini dilakukan oleh dokter kulit atau terapis kecantikan yang mengoleskan zat asam ke lapisan luar kulit setelah dibersihkan.

Pengelupasan kimia dapat membantu menyembuhkan jaringan parut yang diakibatkan oleh jerawat sedang.

2. Dermabrasi

Dermabrasi adalah metode pengelupasan atau pengelupasan lapisan luar kulit yang dilakukan dengan menggunakan alat yang dirancang khusus. Ada kemungkinan sel-sel kulit baru muncul sebagai akibat dari ini.

3.Fotodinamik

TerapiTerapi fotodinamik adalah perawatan jerawat yang melibatkan penggunaan laser pada kulit yang rentan jerawat untuk mengobati kondisi tersebut.

Tujuan dari perawatan medis ini adalah untuk menghilangkan bakteri penyebab jerawat sekaligus mengurangi produksi minyak pada kulit.

4. Suntikan kortikosteroid

Suntikan obat kortikosteroid ke daerah rawan jerawat pada kulit dapat digunakan untuk mengobati nodul dan kista.

Menggunakan metode ini untuk menghilangkan jerawat kistik dengan cepat bermanfaat karena menurunkan peradangan dan mempercepat penyembuhan.

Cara mencegah jerawat muncul kembali

Mengikuti penggunaan berbagai metode perawatan jerawat yang dibahas di atas, dapat dimengerti bahwa Anda tidak ingin masalah kulit ini terulang kembali. Nah, berikut ini beberapa tips untuk mencegah jerawat muncul kembali:

  • Cuci muka minimal dua kali sehari menggunakan pembersih wajah bebas minyak secara rutin.
  • Pastikan untuk tidak menggunakan kosmetik yang mengandung minyak atau cenderung menyumbat pori-pori Anda!
  • Selalu melembabkan dan melindungi kulit Anda dengan produk non-comedogenic.
  • Jangan mencoba menghilangkan dengan memencet jerawat.
  • Setelah selesai berolahraga, mandi.
  • Hindari memakai pakaian yang terlalu ketat.
  • Stres harus dikurangi.

Selalu diingat bahwa kulit adalah organ paling sensitif dalam tubuh manusia. Oleh karena itu, Anda disarankan untuk menghindari terapi apa pun yang tidak sesuai dengan anjuran dokter. Semakin dini pengobatan jerawat kistik dimulai, semakin rendah risiko jerawat kistik meninggalkan bekas.