4 min read

Apa yang Sebenarnya Perbedaan dari Introvert dan Ekstrovert? Ini Penjelasannya

Apa yang Sebenarnya Perbedaan dari Introvert dan Ekstrovert? Ini Penjelasannya

Pertimbangkan seperti apa malam yang sempurna bagi Anda dalam hal aktivitas. Apa yang Anda lihat diri Anda lakukan dengan sekelompok besar teman, seperti pergi makan malam atau menghadiri konser atau pergi ke klub malam? Mungkin menghabiskan malam dengan bertemu teman lama atau tenggelam dalam buku bagus akan menjadi gaya Anda.

Jawaban atas pertanyaan seperti ini dipertimbangkan oleh psikolog saat menentukan tingkat introvert dan ekstrovert kita: dua kualitas kepribadian yang terkait dengan preferensi kita tentang cara kita berinteraksi dengan orang lain. Kita akan membahas apa itu introvert dan ekstrovert, serta bagaimana pengaruhnya terhadap kesejahteraan kita secara keseluruhan, di bagian di bawah ini.

Lima Model Faktor Yang Mempengaruhi Perilaku Seseorang

Psikolog telah mempelajari perbedaan antara introversi dan ekstroversi selama beberapa dekade sekarang. Saat ini, psikolog yang meneliti kepribadian sering menganggap introversi dan ekstroversi sebagai komponen dari apa yang dikenal sebagai model kepribadian lima faktor, yang mencakup ciri-ciri seperti ekstraversi dan introversi.

Dihipotesiskan bahwa tingkat lima sifat kepribadian,

  1. ekstraversi (kebalikan dari yang introversi);
  2. keramahan (altruisme dan kepedulian terhadap orang lain);
  3. kesadaran (seberapa baik seseorang terorganisir dan bertanggung jawab);
  4. kecenderungan neurotik (seberapa banyak pengalaman emosi negatif seseorang);
  5. dan keterbukaan terhadap pengalaman dapat digunakan untuk menggambarkan kepribadian orang (yang mencakup ciri-ciri seperti imajinasi dan rasa ingin tahu).

Menurut hipotesis ini, karakteristik kepribadian didistribusikan di seluruh spektrum.

Atribut ekstrovert, menurut model lima faktor, terdiri dari banyak komponen, menurut psikolog yang menggunakannya. Individu yang aktif secara sosial, cerewet, dan kuat yang mencari kegembiraan dan terlihat memiliki tingkat emosi menyenangkan yang lebih tinggi dicirikan sebagai orang yang lebih ekstrovert.

Sebaliknya, individu introvert lebih cenderung lebih pendiam dan lebih terkendali saat terlibat dalam interaksi sosial dengan orang lain. Penting untuk dicatat bahwa rasa malu tidak sama dengan introversi: introvert mungkin merasa malu atau tidak nyaman dalam keadaan sosial, tetapi ini tidak terjadi dalam semua kasus.

Untuk membuat masalah menjadi lebih rumit, menjadi seorang introvert tidak berarti bahwa seseorang tidak ramah.

Seperti yang dikatakan Susan Cain, penulis buku laris dan introvert, dalam sebuah wawancara dengan Scientific American, introvert adalah sifat kepribadian yang dapat dipelajari “Kami tidak anti-sosial; melainkan, kami mudah bergaul dengan cara yang berbeda. “ Saya tidak membayangkan hidup saya tanpa keluarga dan teman dekat saya, namun saya juga menginginkan kesendirian.”

Introvert dapat diklasifikasikan menjadi empat tipe yang berbeda

Pada tahun 2011, psikolog dari Wellesley College mengusulkan bahwa introvert dapat diklasifikasikan ke dalam berbagai tipe yang berbeda.

Penulis mengklaim bahwa tidak semua ekstrovert dan introvert adalah sama karena introversi dan ekstroversi adalah kategori yang luas. Menurut penulis, introversi dapat diklasifikasikan menjadi empat jenis: introversi sosial, introversi berpikir, introversi saraf, dan introversi terhambat/terkekang.

  1. Menurut pengertian ini, seorang introvert sosial adalah seseorang yang lebih suka menghabiskan waktunya sendiri atau dalam kelompok kecil orang.
  2. Seorang introvert yang berpikir adalah orang yang lebih suka introspeksi dan berhati-hati dalam pendekatan mereka terhadap kehidupan.
  3. Introvert yang cemas adalah orang yang pemalu, sensitif, dan sadar diri dalam keadaan sosial, dan mereka tergolong introvert.
  4. Introvert yang dihambat atau dikendalikan cenderung tidak mencari kegembiraan dan lebih cenderung menyukai kegiatan yang lebih santai.

Apakah lebih baik menjadi seorang introvert atau ekstrovert tergantung pada tipe kepribadian Anda?

Psikolog telah berhipotesis bahwa ekstroversi dikaitkan dengan emosi positif; yaitu, mereka yang lebih ekstrovert cenderung lebih bahagia daripada orang yang lebih introvert… tapi apakah ini benar? Ekstrovert lebih mungkin daripada introvert untuk merasakan perasaan yang lebih menyenangkan, menurut psikolog yang telah menyelidiki subjek ini secara mendalam.

Para peneliti juga telah menemukan bukti bahwa pasti ada “introvert yang bahagia”: ketika peneliti memeriksa kebahagiaan peserta studi, mereka menemukan bahwa sekitar sepertiga dari orang-orang itu juga introvert.

Oleh karena itu, meskipun individu yang lebih ekstrovert mungkin mengalami perasaan yang lebih baik. sering kali, banyak individu ceria yang sebenarnya introvert.

Susan Cain, penulis buku terlaris “Quiet: The Power of Introverts”, mengamati bahwa, dalam budaya Amerika, ekstrovert sering dilihat sebagai sifat positif.

Contohnya termasuk bisnis dan sekolah yang menekankan kerja kelompok, yang merupakan jenis kegiatan yang ekstrovert lebih nyaman daripada introvert.

Selama wawancara dengan Scientific American, Cain menunjukkan bahwa ketika kita melakukan ini, kita mengabaikan kontribusi potensial dari introvert. Cain menunjukkan mengapa menjadi seorang introvert mungkin benar-benar memiliki manfaat.

Dia mengusulkan, misalnya, bahwa introversi dan kreativitas dapat dikaitkan dalam kasus-kasus tertentu es. Selain itu, dia mengatakan bahwa introvert mungkin menjadi manajer yang sangat baik di tempat kerja karena mereka dapat menawarkan staf mereka kelonggaran yang lebih besar untuk mengejar inisiatif mereka sendiri dan karena mereka mungkin lebih peduli dengan tujuan organisasi daripada dengan kesuksesan pribadi mereka sendiri.

Dengan kata lain, bahkan jika ekstrovert sangat dihargai dalam budaya saat ini, menjadi seorang introvert memiliki kelebihan. Akibatnya, menjadi seorang introvert atau ekstrovert tidak selalu disukai dalam setiap situasi.

Kedua metode berinteraksi dengan orang-orang ini masing-masing memiliki manfaat mereka sendiri, dan mengenali fitur kepribadian kita sendiri dapat membantu kita belajar dan berkolaborasi dengan orang lain dengan lebih berhasil baik di lingkungan akademik maupun profesional.

Introvert dan ekstrovert adalah kata-kata yang telah digunakan psikolog untuk menggambarkan kepribadian selama beberapa dekade untuk menjelaskan perbedaan antara orang-orang. Psikolog baru-baru ini menyadari pentingnya karakteristik ini sebagai bagian dari model lima faktor, yang sering digunakan untuk menilai kepribadian.

Para peneliti yang telah melihat ke dalam kategori introversi dan ekstroversi telah menemukan bahwa karakteristik ini memiliki implikasi yang signifikan untuk kesejahteraan dan perilaku kita.

Lebih jauh, penelitian mengungkapkan bahwa setiap cara berinteraksi dengan orang-orang memiliki kelebihannya sendiri; dengan kata lain, tidak mungkin untuk menyatakan bahwa yang satu lebih disukai daripada yang lain berdasarkan temuan.

Sumber: thoughtco.com