Pengertian Monolog dan Contoh Teks Monolog

Pengertian Monolog dan Contoh Teks Monolog
image by rd.com

Di dalam drama atau teks naskah, ada dikenal dengan istilah monolog. Stand up komedi juga termasuk ke dalam monolog. Monolog merupakan suatu percakapan dengan dirinya sendiri.

Lalu, apa yang dimaksud dengan monolog? Menurut para ahli, pengertian monolog adalah percakapan (dialog) yang dilakukan oleh satu orang atau satu tokoh dengan dirinya sendiri. Namun, secara etimologis istilah “monolog” berasal dari bahasa Yunani, yaitu kata “mono” yang artinya “satu”, dan kata “legein” yang artinya “berbicara”.

Jadi, dapat disimpulkan bahwa pengertian monolog adalah orang yang berbicara pada dirinya sendiri. Monologue conversation (percakapan monolog) dapat dilakukan oleh seseorang dengan dirinya sendiri melalui cermin, atau percakapan dengan dirinya sendiri di dalam hati.

Monolog adalah ilmu terapan yang mempelajari dalam seni peran (akting). Untuk mementaskan adegan dialog, dibutuhkan seseorang dengan keterampilan dialog yang tenang atau bisu. Peran akting monolog ini mulai dikenal sekitar tahun 1960-an, ketika TV belum menggunakan pengisi suara melainkan dalam bentuk monolog.

Fungsi monolog bertindak sebagai penegasan keinginan atau harapan karakter terhadap sesuatu. dialog dapat berupa pemikiran emosional, penyesalan, atau angan-angan.

Baca Juga: Pengertian Puisi, Unsur-Unsur, Dan Jenis-Jenis Puisi

Contoh Teks Monolog

Monolog sering digunakan dalam teater atau seni pertunjukan. Merujuk pada arti monolog di atas, akting ini selalu menggunakan naskah tertulis, sehingga ketika ada drama monolog, umumnya juga terdapat teks monolog dalam naskah drama.

Contoh Teks Monolog Anekdot

Berikut ini contoh teks monolog anekdot:

Salah siapa?

Saya tiba di sekolah pagi-pagi sekali sebelum matahari terbit. Namun, sesampainya di depan kelas, ternyata gembok tersebut masih mengunci rapat pintu itu. Akhirnya saya duduk di depan ruang kelas di gazebo.

Saya melihat sekeliling, itu sama. Ada banyak siswa yang datang lebih awal untuk belajar dan perlu menjadi seperti pengawas kelas. Nah, begitulah, banyak dari mereka hanya melamun.

Saya khawatir kelas masih terkunci, tetapi ternyata mereka datang terlambat. Eh, diharapkan tidak ada bel, tapi tetap saja penjaga gerbang harus berhenti dan menyuruhnya belok kanan. Ya Allah, jika hal seperti itu terjadi, salah siapa?

Jadi setiap pagi Anda harus menjadi sukarelawan untuk mencuci mukena Anda, sholat Dhuha dan juga mengaji. Tujuannya agar yang telat sadar.

Dan keesokan harinya saya datang pagi-pagi sambil tersenyum dengan deterjen di tangan saya. Tujuannya, jika ada pelajar yang terlambat sehingga tidak perlu berburu deterjen. Akhir-akhir ini saya sering keluar pagi agar deterjen yang saya bawa berguna untuk orang lain.

Baca Juga: Karya Sastra Novel: Pengertian dan Unsur-Unsur Didalamnya

Contoh Teks Monolog Naskah Drama

Berikut ini adalah contoh teks monolog singkat dalam naskah drama:

I Love Democracy

Saya adalah pejuang demokrasi. Tetapi saya tidak dapat berbuat banyak karena saya hanya seorang gadis kecil. Saya tidak memiliki tampang seorang pejuang, apalagi pahlawan pemberani yang bisa memperjuangkan demokrasi.

Kisah saya tidak akan pernah muncul di koran, wajahku tidak banyak dikenal. Pertarungan saya terbatas pada RT 01 tempat saya tinggal.

Demokrasi yang saya rasakan di tempat kecil ini begitu indah. Semua warga negara menafsirkan dan mempraktikkan demokrasi tanpa paksaan dari manapun.

Kalau ada orang yang anti demokrasi di kawasan kecil dan asri ini, warga akan meminta saya untuk menyelesaikannya dengan semangat damai. Mereka menghormati saya sebagai pemimpin demokrasi mereka.

Jika saya mampu, saya dapat memobilisasi mereka jika terjadi sesuatu dalam demokrasi. Tapi untuk apa? Di sini demokrasi sudah berjalan dengan baik. Semua membela demokrasi dengan bersatu dan dengan kesadaran mereka sendiri.

Andai saja, seluruh wilayah di negara tercinta ini menerapkan demokrasi seperti di tempat saya tinggal. Oh, betapa indahnya hidup di Indonesia.

Baca Juga: Prosa Hikayat: Pengertian, Fungsi, Ciri, Dan Contoh Cerita Hikayat

Contoh Teks Monolog Sedih

Berikut ini contoh teks monolog sedih:

Bundaku Tercinta

Perasaan ini selalu sama untukmu bunda, semua cinta dan ketulusan. Ini tidak akan pernah tampak sederhana bagi adinda, tetapi engkau tulus dan berpikir semuanya sesederhana yang kau lihat.

Senja cerah di sisi barat selalu menjadi milik kita mengisi waktu di malam hari dengan harmonis. Bukankah itu oke, Bun? Kamu seperti itu bagiku, kamu satu-satunya senja bagiku.

Itu selalu keberuntunganku. Fajar di sisi timur selalu menjadi milik kita, Bun? Untuk memancarkan cahaya setelah malam yang gelap diselimuti kabut damai.

Itu selalu apa yang engkau katakan kepada adinda bahwa ada harapan untuk semua aspek kehidupan ini. Kaulah yang memancarkan cahaya saat duniaku gelap.

Fajar selalu memberi kehangatan, seperti secangkir kopi panas di pagi hari, ingat bun? Kami selalu menikmati berkumpul dengan tawa, menyeruput kopi hingga tetes terakhir. Mengapa bunda begitu?

Mengapa semuanya begitu indah denganmu? Engkau tahu bun, adinda lebih suka duduk di sebelah mu dan memberitahu saya tentang apa pun itu. Bagi ku ini lebih menenangkan daripada mendengarkan musik dari alat musik favorit ku.

Saya berpikir dari awal bahwa Anda bukanlah wanita biasa. Lihatlah aku sekarang bun, aku selalu bersamamu, sampai saat aku masih mengagumimu. Berapa banyak kata yang akan saya gunakan untuk mengungkapkan semua kekaguman saya kepada mu Bun? Ribu? Satu juta? Itu tidak akan pernah cukup.

Bunda, adinda ingin menjadi yang terbaik dalam hidupmu. Bunda, anakmu ingin menjadi orang yang engkau banggakan. Bunda, anakmu ingin berada di sisimu selamanya.

Aku cinta Bunda

Baca Juga: Pengertian Majas Alegori, Ciri, dan 10+ Contoh Kalimatnya

Kesimpulan

Monolog merupakan suatu percakapan yang dilakukan dengan diri sendiri. Dalam seni pementasan monolog sangat menarik untuk disaksikan. Ada banyak jenis dialog yang sering kita temui, seperti stand up komedi.

1 Shares:
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *